Jumat, 29 Mar 2019 10:52 WIB  •  Dibaca: 1,877 kali
Pekerja Tolak Timses Pilpres
MedanBisnis - Jakarta. Federasi Serikat Pekerja (FSP) Sinergi BUMN yang terafiliasi dari 38 Serikat Pekerja perusahaan di lingkungan BUMN menolak penempatan tim sukses di tubuh BUMN. Hal ini berdasarkan hasil Rapat Kerja Nasional (Rakernas) ke-V Tahun 2019 yang dilaksanakan pada tanggal 27-29 Maret 2019 di Solo, Jawa Tengah.
"Menyerukan komitmen netralitas BUMN dengan menolak segala bentuk penggunaan resources BUMN untuk kepentingan elektoral Calon Presiden dan Wakil Presiden tertentu, karena BUMN merupakan entitas bisnis milik negara yang harus menjunjung tinggi profesionalisme dan independensinya dalam Pemilihan Umum termasuk Pemilihan Presiden RI tanggal 17 April 2019," kata Ketua Umum FSP Sinergi BUMN Ahmad Irfan Nasution dalam keterangannya, Kamis (28/3).

FSP juga menolak penempatan tim sukses Capres untuk ditempatkan pada BUMN seperti menjadi direksi ataupun komisaris.

"Menolak penempatan anggota tim sukses, relawan atau kelompok pendukung pemenangan calon presiden serta partai politik pada organ-organ perusahaan (Direksi/ Komisaris/Dewan Pengawas)," tambahnya.

Pihaknya juga meminta kepada Kementerian BUMN untuk melakukan evaluasi secara menyeluruh terhadap sistem rekruitmen direksi BUMN karena banyaknya direksi BUMN yang ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK.

Penunjukan direksi BUMN juga diharapkan berasal dari karyawan karier BUMN yang bersangkutan. Hal ini sebagai bentuk kaderisasi kepemimpinan di BUMN.
FSP juga merekomendasikan kepada presiden terpilih agar menempatkan fungsi pengurusan BUMN secara kelembagaan tidak dalam bentuk kementerian yang dipimpin oleh menteri tetapi dalam bentuk yang lebih sesuai dengan budaya korporasi sebagai upaya debirokratisasi BUMN.

"Mendorong pemerintah untuk menerbitkan kebijakan yang berpihak kepada kepentingan bisnis BUMN, memberikan keutamaan kepada BUMN dalam menjalankan bisnis termasuk pelaksanaan sinergi BUMN, khususnya yang berkaitan dengan eksploitasi dan eksplorasi sumber daya nasional," tambahnya.(dtf)
 
Berita Ekonomi Lainnya
Jumat, 29 Mar 2019 10:53 WIB
Rabu, 27 Mar 2019 10:32 WIB
Selasa, 26 Mar 2019 10:24 WIB
Selasa, 26 Mar 2019 10:24 WIB
Selasa, 26 Mar 2019 10:23 WIB
Senin, 25 Mar 2019 11:24 WIB