User ID Password  
Home   |   Tentang Kami   |   Pasang Iklan   |   Index Berita   |   Iklan Baris Gratis   |   Hubungi Kami Daftar Menjadi Member   |   Login
Membangun Indonesia yang Lebih Baik
 
Ex. Nelayan
 
Berita Terkini Hari Ini
E-paper
Foto Berita
Kurs Valuta Asing
Mata Uang Beli Jual
USD 11,965.00 11,995.00
SGD 9,425.70 9,465.85
JPY 109.32 109.91
MYR 3,698.44 3,737.25
CNY 1,944.40 1,957.70
THB 370.13 374.19
HKD 1,543.40 1,547.80
EUR 15,433.65 15,497.65
AUD 10,693.15 10,745.25
GBP 19,715.95 19,791.85
Last update: 19 Sep 2014 09:00 WIB
Terkini
Kamis, 18 Apr 2013 19:45 WIB - http://mdn.biz.id/n/24446/ - Dibaca: 185 kali
JK: 2005 BBM Naik 160% Tak Diprotes, 2012 Mau Naik 30% Didemo, Kenapa?
MedanBisnis - JakartaMantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengungkapkan pengalaman saat menjabat sebagai wakil presiden menaikkan harga BBM dua kali di 2005 hingga Rp 4.500/liter atau naik 160% dan tidak ada rakyat yang protes, tapi pemerintah sekarang mau menaikkan 30% saja diprotes sana sini, kenapa?
Pada bulan Maret 2005, pemerintah menaikan harga BBM 32% untuk premium dari Rp 1.810 menjadi Rp 2.400 per liter dan solar dari Rp 1.650 menjadi Rp 2.100 per liter atau 27%. Kemudian 1 Oktober 2005, pemerintah kembali menaikkan harga BBM secara signifikan. Harga
premium naik dari Rp 2.400 menjadi Rp 4.500 per liter atau naik 87% dan harga solar naik
dari Rp 2.100 menjadi Rp 4.300 per liter atau naik 105%.

"Kenapa tidak ada yang protes pada saat itu, dua kali kita naikkan harga BBM kok tidak ada
yang protes, sekarang mau naikkan 30% saja harganya diprotes sana sini," ujar JK di acara
Indonesian Young Leaders Forum 2013, di Ritz Carlton, Kamis (18/4/2013).Menurut JK, pada waktu itu cara menjelaskan ke rakyat dilakukan dengan benar dan rakyat mengerti.

"Dulu kita uangnya banyak untuk subsidi BBM, padahal itu subsidi orang kaya, kalau terus
begini rumah sakit tidak bisa diperbaiki, jalan rusak lama diperbaiki, sektor pertanian
tertinggal, kalau uang subsidi BBM dibuat itu semua bagaimana, tapi harga BBM-nya naik,
rakyatnya mengerti, jadi terima kenaikkan harga BBM bahkan dua kali lagi naiknya," ungkap JK.

Menurut JK yang berbeda yang dilakukan pemerintahan sekarang, uang APBN 20% dihabiskan untuk subsidi BBM yang percuma namun mau dinaikkan 30% harganya diprotes sana sini.
"Ya karena menjelaskannya salah, karena kalau tidak naikkan harga minyak fiskal kita jebol,
apa itu fiskal, siapa yang mengerti fiskal, saya saja yang pernah jadi Wakil Presiden tidak mengerti apa itu fiskal jebol," tandasnya.(dtf)
Iklan Baris Gratis Dilihat lebih dari 15,000 visitor setiap harinya Pasang
BERITA TERKAIT
KIRIM KOMENTAR
Silakan login terlebih dahulu untuk bisa memberikan komentar atau
klik daftar untuk menjadi member MedanBisnisDaily.com
KOMENTAR ANDA
Tidak ada komentar pada berita ini!
Partisipasi Menggunakan Facebook