User ID Password  
HOME   |   Tentang Kami   |   Pasang Iklan   |   Index Berita   |   Iklan Baris Gratis   |   Hubungi Kami Daftar Menjadi Member   |   Login
Membangun Indonesia yang Lebih Baik
 
 
Berita Terkini Hari Ini
BERITA TERKINI SELENGKAPNYA
E-paper
Foto Berita
Efek Pencetak Laba (RPH)
UNTR 1,450 5.9%
UNIC 1,235 24.75%
PLIN 410 10.02%
Last update: 29 Mei 2017
Efek Pencetak Rugi (RPH)
NIKL -925 -15.1%
GGRM -875 -1.18%
UNVR -375 -0.79%
Last update: 29 Mei 2017
Volume Terbesar
MYRX 930,247,680
RIMO 798,920,832
BUMI 416,646,208
Last update: 29 Mei 2017
Transaksi Tertinggi
BBCA 366,951,882,500
TLKM 305,574,139,000
BJBR 186,320,654,000
Last update: 29 Mei 2017
Efek Teraktif
BAPA 18,105 Freq
INPC 13,181 Freq
PKPK 9,242 Freq
Last update: 29 Mei 2017
Kurs Valuta Asing
Mata Uang Beli Jual
USD 13,245.00 13,379.00
SGD 9,572.16 9,672.50
JPY 11,895.99 12,018.51
MYR 3,100.42 3,133.99
CNY 1,928.00 1,947.51
THB 388.64 392.81
HKD 1,699.45 1,716.69
EUR 14,789.37 14,943.01
AUD 9,864.88 9,966.02
GBP 16,976.12 17,149.20
Last update: 29 Mei 2017 11:10 WIB
INDAG
Sabtu, 18 Mar 2017 08:46 WIB - http://mdn.biz.id/n/289143/ - Dibaca: 89 kali
Eksplorasi Migas Indonesia Masih Rendah
MedanBisnis - Jakarta. Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Archandra Tahar mengatakan, perbandingan kegiatan penemuan minyak di Indonesia masih rendah dibandingkan dengan proses produksi.

"Indonesia banyak yang diproduksi daripada yang ditemukan. Bahkan berdasarkan data yang ada, India malah lebih unggul," kata Archandra ketika mengisi kuliah tamu di Universitas Trisakti, Jakarta, Jumat (17/3).

Archandra juga menjelaskan bahwa dari sebanyak 68 Kontraktor Kontrak Kerja Sama (K3S) yang beroperasi di Indonesia, hanya 20 besar yang menguasai total 90% produksi. Sisanya yang 48 K3S hanya menghasilkan 10% produksi saja. "Jadi kalau kita lihat dari 20 kontraktor hanya sebesar 90 persen yang mampu memproduksi minyak," ucapnya.

Dari 90% yang dihasilkan kata Archandra, harga per barelnya US$ 19,27. Sedangkan 48 K3S yang menghasilkan 10% minyak harga per barel-nya berkisar US$ 23.

Archandra juga menjelaskan, ada masa di mana kegiatan eksplorasi Indonesia menurun, yaitu pada periode tahun 2010-2013. "Pada periode tahun itu ada peristiwa yang menyebabkan kegiatan eksplorasi menurun tajam, sangat berdampak namun tidak pengaruh langsung," tuturnya.

Salah satunya adalah digantinya BP Migas menjadi SKK Migas, dan terkait dengan PP Nomor 79 tahun 2010. Dalam PP tersebut, menurutnya banyak hal yang menghambat proses investasi. Karena itu perlu direvisi.

"Dalam PP tersebut belum apa-apa calon investor sudah dipajakin, nanti kalau berhasil menemukan dipajakin lagi, dan kalau gagal itu juga masih terkena. Faktor ini yang membuat investor enggan," ujarnya.

Menurutnya, belum lagi faktor administrasi yang masih lambat, sehingga perlu waktu hingga 15 tahun untuk menemukan minyak. Padahal di negara maju dari proses pencarian pertama sampai menemukan minyak, itu tidak sampai lima tahun. Sedangkan di Indonesia perlu 15 tahun.

"Bayangkan investor tertarik pada tahun ini, maka 15 tahun lagi baru ketemu hasilnya. Di negara lain berarti sudah menemukan tiga ladang yang baru lebih cepat," imbuhnya. (ant)

Iklan Baris Gratis Dilihat lebih dari 15,000 visitor setiap harinya Pasang
Informasi pemasangan barrier gate, jual barrier gate dan Barrier Gate Otomatis, hubungi NICE Automatic Gate sekarang juga! Terima kasih!
BERITA TERKAIT
KIRIM KOMENTAR
Silakan login terlebih dahulu untuk bisa memberikan komentar atau
klik daftar untuk menjadi member MedanBisnisDaily.com
KOMENTAR ANDA
Tidak ada komentar pada berita ini!